alt text

Sehingga Pemuda itu Menyedari

Kelalaian para pemuda melambatkan proses kemenangan Islam

Selanjutnya...
alt text

Jaulah Ziarah Asatizah ISMA

menimba pengalaman daripada ustaz yang menyusuri gerakan Islam

Selanjutnya...
alt text

Wacana ABN (agama, bangsa, negara)

pembentangan yang mengupas perihal agama, bangsa dan negara

Selanjutnya...
alt text

Dakwah Islam berpaksi Kepada Aqidah

sesiapa sahaja yang melanggar sistem yang telah disediakan oleh Allah maka dia kufur

Selanjutnya...

stam

stam

Huraian Surah Al-Humazah…

Huraian Surah Al-Humazah…

Assalamualaikum warahmatullahhi wabarakatuh….

Suatu hari saya terbaca dua buah artikel dalam buku Gen-Q….

Yang pertama mengenai huraian surah Al-Humazah(Pencaci)…

Yang kedua pula ialah An-Namimah (Sejahat-jahat manusia)…

Jadi…saya mahu jadikan bahan ini sebagai tajuk tazkirah kali ini…saya mulakan artikel yang pertama iaitu Huraian surah Al- Humazah (Pencaci)…
Surah ini diturunkan di Mekah, mengandungi 9 ayat. Dinamakan surah "Al-Humazah (Pencaci), kerana pada awal surah ini, Allah Ta'ala memberi amaran dengan azab yang seburuk-buruknya kepada tiap-tiap pencaci, pengeji.

  1.   Humazah- Sifat mengejek dan mengumpat orang lain dibelakang
  2.   Lumazah-Ucapan sarkastik, penghinaan dan ejekan secara berhadapan

-Sifat ini lahir dari hati yang rasa lebih bagus dari orang…contohnya Orang yang sombong dan bermegah-megah dengan kesenangan dan kemewahannya, yang mencemuh dan merendah-rendahkan orang lain, yang tidak mempunyai perasaan rahim untuk menolong orang-orang yang memerlukan bantuan, tidak akan dikenal atau disebut dengan sebutan yang baik di dunia apa lagi untuk menyelamatkan dirinya di akhirat. "la menyangka bahawa hartanya itu dapat mengekalkannya (dalam dunia ini)! Tidak! "Kerana yang mengekalkan dan mengharumkan nama seseorang di dunia dan di akhirat ialah ilmu yang berguna dan amal kebajikan.

-Golongan ini akan merasa azab didalam neraka HUTAMAH

-Didalam neraka ini ada,,,,api yang menyala dan membakar sampai ke hati, api yang ditutup rapat atas penghuninya dan penghuninya diikat pula pada tiang-tiang yang panjang….Ya Allah betapa dahsyatnya azab yang Allah janjikan kepada golongan ini…jadi,,sama –samalah kita muhasabah diri….

-Nama-nama orang yang memerli Rasulullah S.A.W

  1.  Umayyah bin khalaf
  2. Akhnas bin Syraiq
  3. Jamil bin Amir al-Jumatiyy
  4. Walid bin al-Mughirah

-Kenapa mereka mengejek dan memerli Nabi?....Hanya kerana Muhammad SAW telah membawa satu ajaran yang baru iaitu agama ISLAM…dan kemudian Allah menurunkan surah ini (al-Humazah) dan kutuk mereka dengan ‘wail’ –Nya  (ويل)

 -Kesimpulan  terakhir yang boleh saya simpulkan disini ini ialah, berhati-hatilah dari mengeluarkan perkataan yang akan menjerumuskan diri kita ke dalam golongan ini dan ke neraka HUTAMAH…Awas!!! Saya bukan hanya nak berkata-kata sahaja tetapi, praktis tu penting…
Seterusnya saya mahu beri peringatan buat diri dan juga sahabat-sahabat seperjuangan…

Jadi artikel yang kedua pula ialah an-Namimah (sejahat-jahat manusia)…
Saya mulakan sesi perkongsian saya dengan satu hadis Rasulullah yang mafhumnya:

-Daripada Asma’ binti Yazid RA berkata: Rasulullah SAW telah bersabda yang bermaksud “Mahukah aku khabarkan kepada kamu tentang sebaik-baik manusia dalam kalangan kamu?” Mereka menjawab ; “Ya, wahai Rasulullah.” Baginda bersabda;  “Mereka adalah orang yang apabila dilihat akan mengingatkanmu kepada Allah ‘Azza Wa Jalla”, kemudian Baginda SAW bersabda lagi; “Mahukah aku khabar kepada kamu tentang sejahat-jahat  manusia dalam kalangan kamu?” Mereka menjawab; “Ya, wahai Rasulullah.” Baginda bersabda; “Yang banyak berjalan dengan membawa namimah . yang memisahkan antara kekasih , yang mencari-cari kesusahan orang yang baik (supaya orang yang baik mendapat susah)”. (HR Ahmad & Bukhari)

-Namimah: Menyampaikan kata-kata umpatan seseorang kepada pihak yang diumpat dengan tujuan merosakkan perhubungan, serta mencetuskan kemarahan dan permusuhan antara keduanya(yang mengumpat & yang diumpat)….orang itu dipanggil: Nammam
Jika seseorang menyampaikan kepada kita tentang umpatan orang lain terhadap kita, antara tindakan yang boleh diambil ialah:
1)  Jangan mudah percaya kepada nammam kerana nammam adalah Fasik
2)  Melarang dan menasihatinya agar berhenti daripada namimah
3)  Benci kerana Allah
4)  Jangan berburuk sangka kepada saudara kita, orang yang disampaikan tentangnya kepada kita kerana buruk sangka adalah haram dan dilarang.
5)  aJangan bertindak mengintip atau menyelidik demi mencari bukti untuk mengesahkan apa yang disampaikan oleh nammam
6)  Jangan terlibat atau terikut-ikut dengan perangainya.

-Kata-kata yang terakhir dari saya ialah “Mereka yang tidak menjaga akhlak, hakikatnya telah menjejaskan agamanya” dan “Gunakan dunia sebagai alat untuk membantu manusia & jangan sekali-kali biarkan hati kita dirasuk olehnya(dunia).”….Wallahua’lam…

                                                                                                ثمرة القلب شوقية
                                         
Read More | Komen

Ohhhhhhhhhh,Baru tahu..

Ohhhhhhhhhh,Baru tahu..


Assalamualaikum =)

Suatu petang yang tak berapa nak panas..

Semalam saya terbaca kisah Ahmad Ammar dalam majalah adik.Kisahnya sudah dibaca berkali-kali tapi hati tetap rasa terpegun setiap kali menghayati kisahnya.Peribadi AsSyahid Ahmad Ammar yang mampu menaikkan bulu roma.Terlalu sibuk menyampaikan dakwah diusia remaja yang commonly orang habiskan untuk berfoya-foya dan berangan setinggi arasy.

Dakwah.

Apa yang across on mind bila perkataan dakwah disebut ialah ,

Dakwah = Audience + Mimbar with ustaz (or khatib)sitting on there + suasana masjid..

Hmmmmmmm~

Itulah apa yang akan saya imagine untuk describe dakwah..

Tapi,sebenarnya saya cuma termasuk dalam golongan orang yang telah menyempitkan skop dakwah yang sebenarnya teramatlah besar.

So,don’t copy the way that im thinking about dakwah because if all people in the whole world think like the way i do,there’s nobody want to deliver Islam on this earth..

Let’s change our mind ^^

But now,I know.. =)

Rupa-rupanya dakwah bukan hanya dalam bentuk penyampaian je.

Buang sampah pun salah satu bentuk dakwah.I know -.-

Peeps would think that “what?!buang sampah je kottss..”

Dakwah apa kebendanya tu??

“Boleh buat orang kafir masuk islam ke??”And etc,etc..

Tapi itulah dakwah.Atau dalam erti kata lain,dakwah ialah menunjukkan akhlak yang baik.Contohnya kutip sampah,tolong angkat barang orang yang keberatan,or bagi sedekah..

Untungnya generasi Y zaman sekarang ni yang ada kemudahan media sosial.Lebih menyenangkan kerja nak berdakwah ni..Contoh paling simple melalui status facebook.Tak payah panjang ayat berjela pun.Cukup sekadar memberi peringatan kepada orang sekeliling kita dan paling penting sekali,diri kita sendiri..

Contohnya status facebook yang saya screenshot kat bawah ni

(atas permintaan tertentu,saya censored nama mereka..)







Itu kalau facebook.Okay kalau tak cukup ummph and nak lagi berkesan,boleh jugak sampaikan video dakwah menerusi YouTube.Contoh famous yang paling saya kenal,mestilah ustaz YouTube atau nama sebenarnya Ustaz Azhar Idrus also known as UAI. Dengan cara inilah anak muda zaman sekarang berminat nak mengikuti ceramah-ceramah agama yang satu masa dulu agak hambar dikalangan anak-anak muda. Student pulak macam MatLutfi. Belajar kat Australia pun ada usrah jugak. Bukan MatLutfi je. Anwar Hadi dan banyak lagi. Tak sanggup nak sebut semua..hehe =P

Berbekalkan ilmu yang ada,mereka ni sampaikan dakwah melalui cara yang tersendiri.Teringat saya kepada satu Firman Allah dan sebuah hadis Rasulullah yang berbunyi,

“Serulah manusia kejalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik.Sesungguhnya Tuhanmu,Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan Nya dan dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk”

Surah AnNahl [16:125]

“Sampaikanlah daripadaku olehmu walaupun sepotong ayat”

Sahih Al-Bukhari

Jangan risau kalau rasa diri kita ni tak perfect. Tu bukan alasan yang munasabah untuk sebab masih tak berdakwah. Mana ada orang yang perfect kat dunia. Kalau nak tunggu diri tu jadi perfect baru nak deliver Islam, sampai bila pun dunia takkan ada tokoh macam Badiuzzaman Said Nursi, Syeikh Ahmad Yassin dan banyak lagi.

Tapi bukan facebook dengan youtube je, Instagram, whatapp, wechat, dan banyak lagi media lain yang boleh kita gunakan dengan bermanfaat. Asalkan kita post atau update benda yang berfaedah dan memberi kesedaran pastu niatnya mestilah ikhlas dah boleh dikira dakwah.. Pernah kita buat macam tu?? Tahniah dan kalau masih meneruskannya, anda adalah salah seorang dari pewaris Hassan AlBanna dan of course penyambung tugas yang Rasulullah(SAW) diamanahkan kepada kita sebagai khalifah dimuka bumi Yang Maha Esa.

See, how simple is dakwah actually =)

So, let’s begin our dakwah~



By : Syaffiqah Syahirany Akmal

Read More | Komen

PENGISIAN MASA DI MUSIM CUTI PERSEKOLAHAN


Cuti sekolah memang sesuatu yang ditunggu-tunggu bukan sahaja murid-murid atau penuntut-penuntut malahan juga ibu bapa sendiri.
Tidak dinafikan pada masa ini sebahagian ibu bapa sudah mempunyai beberapa perancangan dan aktiviti untuk memenuhi masa lapang anak-anak pada musim cuti persekolahan ini. Sudah sewajarnya kita mengisi masa tersebut dengan aktiviti-aktiviti yang bermanfaat supaya masa itu tidak berlalu dengan sia-sia. Kalau di musim persekolahan sudah tentu ramai anak-anak yang sibuk dengan pelajaran mereka, sibuk menghadiri kelas-kelas tambahan dan sebagainya terutama kepada mereka yang hendak menghadapi peperiksaan bersijil, maka dengan meluangkan masa bersama anak-anak di musim cuti inilah merupakan kesempatan yang baik untuk bermesra dengan anak-anak serta mengeratkan lagi hubungan dalam keluarga.
Sebenarnya pengawalan dan pemerhatian dari ibu bapa adalah amat penting. Jangan dibiarkan anak-anak menghabiskan masa dengan perkara yang tidak berfaedah yang mana merugikan masa. Terdapat bermacam-macam aktiviti yang boleh dirancang dan dilaksanakan seperti melibatkan diri dengan aktiviti-aktiviti di perpustakaan, aktiviti-aktivit masjid, melakukan riadah ataupun meluangkan masa melawat tempat-tempat bersejarah atau tempat menarik yang terdapat di negara kita ini. Dengan pengisian masa yang terancang dan pengisian aktiviti berfaedah akan memberikan kebaikan yang banyak kepada kita seperti dapat menambah ilmu pengetahuan, merapatkan hubungan kekeluargaan serta sekali gus dapat membimbing mereka menjadi manusia yang pandai menghargai masa.
Sesungguhnya pengisian masa dengan perkara yang berfaedah merupakan tuntutan agama kerana Islam menggalakkan umatnya supaya mengurus masa dengan sebaik-baiknya dan penuh bijaksana, bukan membuang masa dengan melakukan sebarang pekerjaan yang tidak berfaedah dan sia-sia.
Ketahuilah bahawa orang-orang yang pandai dan bijak mengurus dan menggunakan masanya dengan berbuat amal yang baik dengan melakukan perkara yang berfaedah maka mereka itu adalah orang yang beruntung dan berjaya dalam kehidupan. Sebaliknya siapa yang lalai dan membuag masa, membiarkannya berlalu begitu sahaja dengan melakukan perkara-perkara yang sia-sia seperti berpeleseran di pusat-pusat membeli-belah, melepak, bermalas-malas atau melakukan perkara yang berdosa seperti mengumpat, memfitnah dan sebagainya, maka mereka itulah orang-orang yang rugi. Kerana itu kita hendaklah sentiasa ingat supaya memanfaatkan masa yang ada dengan sebaik-baiknya untuk masa hadapan dan bekalan menuju akhirat nanti, lebih-lebih lagi di akhirat nanti kita semua akan ditanya adakah kita telah menggunakan masa dengan sebaik-baiknya. Sebagaimana sabda Rasulullah SAW, maksudnya:
“Dari Abi Barzah Al-Aslami ia berkata, Sabda Rasulullah SAW: Tidak akan bergerak kedua-dua kaki seorang hamba itu pada hari kiamat di padang mahsyar sehingga ia disoal tentang umurnya bagaimana ianya dihabiskan, tentang amalnya apa yang dilakukan dengannya, tentang hartanya dari mana ianya diperolehi dan untuk apa ianya dibelanjakan dan tentang tubuh badannya bagaimana ia menggunakannya”. (Riwayat Al-Imam At-Tirmizi)
Masa itu sangat berharga, lebih berharga dari segala harta yang ada di muka bumi kerana masa yang berlalu tidak akan kembali tetapi harta yang hilang boleh dicari ganti. Oleh itu hargailah masa dan manfaatkanlah dengan melakukan amal soleh serta taat kepada Allah SWT, mudah-mudahan dengan demikian, kita akan mendapat berkat dari Allah SWT.
Firman Allah SWT dalam Surah Al ‘Ashr ayat 1-3 tafsirnya:

“Demi masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan kesabaran”.

Oleh : Siti Hajar Anuar
Read More | Komen

ARTIKEL : BERKAT INGAT PESANAN BAPA
SUMBER : HARIAN METRO 12 MAC 2014/RABU
*Penerima Anugerah Pelajar Cemerlang STAM 2013 sentiasa bertanya guru untuk fahami setiap subjek.
*FAKTA : Fokus dalam kelas elak tercicir tip diajar guru.
                “Saya minat dengan setiap subjek yang dipelajari dan apabila berada di dalam kelas, saya beri tumpuan bagi memastikan saya tidak tercicir dengan tip yang sentiasa diselitkan guru ketika mengajar,” kata Siti Fatimah Mohamed Azahari, 17, penerima Anugerah Pelajar Cemerlang Peperiksaan Sijil Tinggi Agama Malaysia (STAM) 2013 Peringkat Kebangsaan, semalam.
                Siti Fatimah yang juga Pelajar Sekolah Menengah Agama (SMA) Kuliah Al-Lungah Waddin As-Sultan Abu Bakar Pahang, Pekan, Pahang mencapai Gred Mumtaz (Cemerlang) dalam 10 mata pelajaran yang diduduki, sekali gus menobatkannya sebagai seorang daripada 34 penerima anugerah.
                Menurutnya, selain mengulang kaji pelajaran berterusan demi memastikan hasratnya memperoleh keputusan cemerlang dalam STAM berhasil dia juga mengamalkan banyak solat sunat, selain kerap berpuasa dan menghafaz ayat suci Al-Quran.
                “Amalan itu sering menjadi rutin dengan rakan serta memperuntukkan sekurang-kurangnya dua hingga tiga jam setiap hari bagi mengulang kaji pelajaran bersama.
                “Saya selalu ingat pesan bapa supaya sentiasa bertanya kepada guru atau rakan sekiranya tidak memahami subjek bagi mengelak ketinggalan,” katanya.
                Sementara itu, Keua Pengarah Pelajaran Malaysia Datuk Dr Khair Mohamad Yusof berkata, STAM juga boleh mendapat pengiktirafan Jabatan Perkhidmatan Awam (JPA) setaraf dengan Sijil Tinggi Persekolahan Malaysia (STPM).
                Katanya, lulusan STAM boleh berkhidmat dengan Kerajaan Persekutuan dengan tangga gaji yang ditetapkan sebagaimana lulusan STPM.

                “Kementerian Pendidikan Malaysia (KPM) beriltizam menyediakan pendidikan agama berkualiti tinggi bagi melengkapkan pelajar dengan ilmu dan kemahiran yang relevan untuk berjaya dalam pasaran kerja berasaskan nilai dan tasawur Islam yang kukuh,” katanya. 

Oleh : Nurzafirah Alimuddin
Read More | Komen

Mumtaz Untuk Ummah

Alam persekolahan tidak asing lagi dengan peperiksaan dari segi lisan atau bertulis. Peperiksaan penting kerana melalui peperiksaan dapat kita menguji kefahaman dan penguasaan kita terhadap subjek yang telah dipelajari. Oleh sebab itu, peperiksaan yang dijalan oleh pihak sekolah mestilah tidak dipandang remeh. Bagi menghadapi peperiksaan yang mendatang yang akan diadakan oleh sekolah, para pelajar mestilah mengetahui apa yang perlu ada dalam diri setiap penuntut ilmu.

Antara perkara penting yang perlu ditekankan oleh pelajar dalam menuntut ilmu adalah fokus dalam kelas sewaktu guru mengajar. Fokus sangat penting dalam membantu pelajar memahami satu matapelajaran. Lebih-lebih lagi matapelajaran yang berkaitan dengan bahasa asing seperti bahasa arab. Menurut kajian, fokus ketika guru mengajar memberi impak lebih besar berbanding membaca buku secara individu. Jika ditanya kepada pelajar cemerlang, bagaimana cara efektif dalam pembelajaran. Semestinya mereka akan menjawab fokus dalam kelas. Oleh itu, setiap pelajar mestilah menjauhi perkara yang menyebabkan hilangnya fokus seperti tidur, berbual dengan rakan dan berkhayal sewaktu sesi pembelajaran.

Salah satu perkara yang dinyatan oleh Imam Syafie dalam usaha untuk menjadi pelajar terbaik adalah tamak. Tamak yang dimaksudkan bukanlah tamak yang fasad seperti Qarun atau Firaun, tetapi tamak yang dimaksudkan adalah keghairahan untuk mendapatkan sesuatu. Keghairahan untuk pelajar mestilah ada dalam setiap peribadi penuntut ilmu. Dengan adanya keghairahan untuk belajar, pelajar tidak akan rasa bosan untuk belajar. Keghairahan untuk belajar juga dapat menyedarkan pelajar bahawa belajar bukanlah untuk peperiksaan tetapi untuk mengapat ilmu seteterusnya mendapat keredhaan Allah. Terangkanlah bahawa keghairahan atau tamak dalam mencari ilmu sangatlah pentring kerana dapat menghilangkan rasa jemu terhadap belajar.

Pelajar Malaysia di Mesir sangat terkenal dengan membuat nota. Nota ataupun ringkasan sudah menjadi satu perkara penting dalam membantu pelajar Malaysia di Mesir untuk lulus dalam ujian. Membuat ringkasan dalam setiap bab yang ada dalam matapelajaran adalah sangat penting kerana dengan membuat ringkasan seseorang pelajar dapat mengulang kaji dan memahami lagi setiap apa yang telah dipelajari. Oleh sebab itu, pentingnya, setiap pelajar membuat ringkasan atau nota sendiri.

Seterusnya, pelajar mestilah menjadi seorang yang aktif. Aktif di sini boleh dimaksudkan dengan dua perkara. Pertama, pelajar mestilah berusaha dalam menjawab soalan yang diajukan oleh guru secara spontan sewaktu sesi pembelajaran. Pelajar luar contohnya dari negara timur tengah, mereka sangat suka untuk menjawab soalan yang diajukan oleh guru. Kedua,  pelajar mestilah tidak malu dan rajin untuk bertanya kepada guru apa yang tidak difahami, ini bersesuaian dengan pepatah melayu "malu bertanya, sesat jalan". Malu juga mestlah bertempat, Islam sangat memuji orang yang tidak malu dalam bertanya soalan tentang hukum agama seperti seorang sahabat besar Rasulullah memuji seorang wanita Ansar yang tidak malu bertanya kepada Rasulullah tentang fiqh wanita.

Akhirnya, dalam setiap penuntut ilmu mestilah mempunyai tawakal yang tinggi kepada Allah dan selalu berdoa kepada Allah supaya membantu kita dalam menuntut ilmu. Kita yang merancang tetapi Allah yang menentukan. Allah lebih mengetahui.


Read More | Komen

WANITA MUSLIMAH TERAS KEBANGKITAN UMMAH





Anda pernah tonton siri Ini Kisahku di TV9? Jika belum, saya syorkan anda tonton dahulu video-video ini sebelum sambung membaca apa yang hendak saya sampaikan.
Sudah saksikan? Dapat tak lihat persamaan antara ketiga-tiga video ini? Mungkin ada banyak persamaan yang anda dapat lihat, tetapi saya ingin sentuh tentang satu persamaan ini.
Jika anda lihat, mereka bertiga bertemu hidayah untuk berubah menjadi hamba yang mengenali Allah serta taat kepada Allah dengan cara yang amat berbeza. Seorang mendapat hidayah pabila menjejakkan kaki ke Mekah. Seorang mendapat hidayah melalui seorang kawan dan hobi ‘jalan-jalan cari masjid’. Seorang lagi mendapat hidayah apabila ditimpa suatu kemalangan yang dasyat yang hampir-hampir melumpuhkan kakinya dan menyebabkan dia tidak boleh melahirkan zuriat. Walau mereka semua mendapat hidayah melalui pelbagai cara yag berbeza, namun kita dapat lihat, bahawa ibu mereka turut sama mendoakan moga anak mereka mendapat hidayah. Iya, dalam ketiga-tiga kisah ini, ibu setiap satu daripada mereka sering menasihatkan agar mereka tetap mendirikan solat, juga tidak pernah berhenti mendoakan agar anak-anak mereka mendapat hidayah.



Peranan doa seorang ibu itu memainkan peranan yang penting dalam penghijrahan mereka mencari Allah. Dan saya pasti anda tahu kenapa ia penting. Tidak lain tidak bukan, kerana doa seorang ibu itu sangat mustajab. Bukan saya mengatakan bahawa seorang itu tidak akan dapat mendapat hidayah jika ibunya tidak mendoakan mereka; namun melihat kepada video-video diatas, saya pasti bahawa kerana doa ibu-ibu mereka lah perjalanan mereka mendekati Allah menjadi lebih mudah. Ya, mereka amat bertuah kerana mempunyai seorang ibu yang mendoakan agar mereka bertemu hidayah Allah setelah menyusuri zaman jahiliah.
Kepada sahabat-sahabat perempuan saya, senior-senior perempuan saya, juga adik-adik akak yang akak sayang, ingatlah, suatu hari nanti kita akan menjadi seorang ibu. Kita akan punyai anak-anak kita sendiri. Lantas, hebat atau buruk nya generasi anak-anak kita terletak di bahu kita. Kerana kitalah yang akan mendidik anak-anak kita, dan kita jua lah yang memegang doa sakti yang sangat berkesan ke atas anak-anak kita. Adakah kelak kita akan menjadi seorang ibu yang mendoakan kebaikan anak-anak kita? Adakah kelak kita akan menjadi seorang ibu yang mendoakan agar anak-anak kita menjadi anak-anak yang soleh solehah, yang mendirikan solat, yang mengeluarkan zakat, yang melakukan amar makruf dan nahi mungkar, yang sentiasa dekat dengan Allah, jua yang kelak akan mendoakan kesejahteraan buat diri kita di akhirat sana?
Mungkin ramai antara kalian yang mengatakan: Pasti! Pastilah kami akan mendoakan sebegitu buat anak-anak kami. Takkan lah ada ibu yang tidak mendoakan sebegitu untuk anak-anaknya.
Ini soalan seterusnya daripada saya. Apakah kalian yakin bahawa kalian akan mendoakan doa-doa yang baik buat anak-anak kalian jika kalian sendiri tidak baik? Apakah mungkin kalian mendoakan anak-anak kalian menjadi anak-anak yang soleh dan solehah jika kalian sendiri tidak solehah? Apakah bisa kalian mendidik anak-anak kalian mengenali Allah serta mendekatkan diri dengan Allah jika kalian sendiri jauh sekali dengan Allah? Apakah mungkin?
Kebarangkalian besarnya kita tidak akan mendoakan perkara-perkara ini jika kita sendiri tidak baik. Bagaimana mungkin kita mendoakan anak-anak kita menjadi orang-orang yang mendirikan solat jika kita sendiri tidak solat cukup lima waktu sehari semalam. (Iyalah, solat pun tidak, bila masa nak berdoa nya, kan?). Bagaimana mungkin kita melatih anak-anak kita menjadi orang yang memelihara maruah dan harga diri jika kita sendiri berpakaian serba seksi untuk ditatap semua orang. (Sudah pasti jika kita berpakaian dengan seksi hari ini, kelak kita ingin melihat anak-anak kita mewarisi ‘kecantikan’ diri kita). Bagaimana mungkin kita mendoakan anak-anak kita menjadi orang yang dekat dengan Allah jika kita sendiri belum tentu kenal benar dengan Allah. Bagaimana mungkin anak-anak kita mengenali Al-Quran dan beramal dengannya jika kita sendiri tidak pernah membaca Al-Quran di dalam rumah. Kan?
Jika anda faham apa yang saya katakan, saya berharap anda juga dapat lihat bahawa baik buruknya generasi anak kita kelak adalah sangat bergantung kepada siapakah kita pada hari ini. Saya yakin, sebagai seorang ibu, tidak ada siapa yang mahu melihat anaknya ‘hancur’ dalam kehidupan. Tidak ada yang mahu anaknya hidup liar tidak tentu arah. Tidak ada yang mahu anak-anak perempuannya diangkut ke hulu ke hilir oleh jantan-jantan yang tidak kita ketahui latar belakangnya dan belum tentu menjadi suami anak-anak kita. Tidak ada juga yang mahu anak-anak laki kita liar meraba anak-anak dara orang lain, mahupun liar memerhatikan perempuan-perempuan seksi di tengah jalan. Saya yakin, tidak ada jua yang mahu anak dia membesar sebagai seorang yang kuat mencarut, yang melawan cakap anda sebagai seorang ibu, yang mencuri, yang menipu dan sebagainya.
Oleh itu, saya ingin menyeru diri saya sendiri, juga kalian semua..sahabat-sahabat perempuan saya, kakak-kakak senior saya, juga adik-adik akak yang akak sayang, ayuhlah kita ubah diri kita hari ini menjadi seorang yang lebih baik. Ayuhlah kita memupuk akhlak-akhlak mulia dalam diri kita, dan mendidik diri kita dengan menjadi seorang wanita solehah. Agar kelak, kita dapat lahirkan generasi yang mantap. Yang mulia akhlaknya, yang baik budi pekertinya, yang sopan pakaiannya, yang santun ucapannya dan yang paling utama, mengenali Allah dan menghidupkan islam dalam diri mereka. Yakinlah, mereka akan mewarisi siapa kita pada hari ini. Ini bertepatan dengan sabda nabi SAW: Setiap anak yang dilahirkan itu adalah umpama kain putih (fitrah), ibu bapalah yang bertanggungjawab mewarnakan dan mencorakkannya, sama ada menjadi Yahudi, Nasrani dan Majusi . (riwayat Bukhari dan Muslim). Ke mana tumpahnya kuah andai tidak ke nasi?
Moga Allah kurniakan hidayah buatku dan buatmu serta memberi kita kekuatan untuk berubah ke arah yang lebih baik serta kekuatan untuk mujahadah dan istiqomah di atas perubahan ini.

Oleh:
Sarah Abd Rahman via Hanan Othman
Read More | Komen (1)

Hanya gerhana, belum terbenam matahari

Dengan nama Allah yang maha pengasih lagi maha penyayang

  3/3/1924. Tarikh yang amat gelap bagi setiap insan yang bergelar muslim, sebuah organisasi atau sistem pemerintahan islam yang telah wujud lebih daripada 1300 tahun dimansuhkan begitu sahaja. Tanpa sebarang peperangan atau penghapusan mana-mana tamadun islam sistem ini terkubur begitu sahaja hasil daripada tipu daya pihak kuffar dan syaitan. Sistem inilah yang pernah berdiri megah menaungi umat islam dahulu, sistem inilah yang melindungi setiap insan yang mengucap kalimah syahadah dan sistem ini juga adalah sunnah daripada para sahabat yang diredhai Allah. Sistem yang sudah hilang ini yang satu ketika dahulu pernah dibangga-banggakan oleh muslim dikenali sebagai sistem khilafah.

(Gambar Khalifah diusir dari istananya)

90 TAHUN KEMUDIAN

  Setelah berlalu satu tempoh yang panjang, umat islam mula dibuai oleh mimpi yang indah. Terperangkap dalam tipu daya dunia yang fana. Mereka mula melupai bahawa satu ketika dahulu kita mempunyai empayar yang pernah menawan 2/3 dunia, kita pernah berdiri sebagai empayar yang disegani rakan dan ditakuti musuh, empayar yang berdiri tanpa bantuan orang lain dan sebuah empayar yang menjadi rujukan dunia. Kini kita melihat negara barat seolah-olah merekalah segala-galanya. Dengan kemajuan mereka dan kewangan mereka yang seolah-olah kelihatan tidak terhad. Kita berasa takjub kepada mereka walhal satu ketika dahulu kita lebih hebat berbanding mereka.

  Kini kita hidup tanpa bayangan khilafah, umat islam mula diserang sana sini. Tanpa sesiapa yang membela nasib umat tercinta ini. Kaum Rohingnya di Myanmar dibunuh dengan penuh kejam, kaum Palestin yang terpaksa hidup sebagai pelarian di negara sendiri dan juga kaum Syria yang ditindas dengan penuh kejam. Ini tidak termasuk dengan ancaman ideologi seperti Liberalisma,Syiah,LGBT dan lain-lain. Sebagaimana yang kita dapat lihat pada isu tuntutan COMANGO baru-baru ini. Ke manakah perginya pembela umat ini? Ke manakah perginya khalifah yang tugasnya adalah untuk memelihara umat islam?
Umat Islam Rohingya



Umat Islam Syria

ADAKAH KAU LUPA?

  Di zaman pemerintahan khalifah terakhir Bani Abassiyah, sungguhpun kerajaan Islam ketika itu terlalu lemah namun diriwayatkan berlaku satu peristiwa yang mengaibkan seorang individu Muslim di negara asing sehingga khalifah yang lemah itu mampu mengerahkan bala tentera Islam ke negara tersebut semata-mata kerana menebus maruah seorang Muslimah yang dizalimi. Kisahnya:

  Seorang perempuan Islam berniaga di sebuah negara bukan Islam. Kemudian perempuan tersebut terjatuh sehingga sebahagian auratnya dilihat oleh orang-orang kafir lalu diejek-ejek dan ditertawakan oleh orang-orang kafir tersebut. Perempuan itu mengadu dengan berteriak "wa Muktasima, wa Muktasima" (Wahai Muktasim, Wahai Muktasim). Kemudian orang kafir mula mengejek muslimah tersebut dengan mengatakan "Adakah kau ingat bahawa Khalifah kau akan datang sejauh ini untuk membela kamu?".

  Kejadian ini dilihat oleh seorang lelaki Islam lalu beliau datang ke Baghdad mengadu kepada Khalifah al-Muktasim tentang penghinaan yang diterima oleh perempuan Islam tersebut. Apabila sampai kepada pengetahuannya, Khalifah al-Muktasim berkata "Labaik ya ammah" (Ya wahai ibuku). Lantas al-Muktasim mengarahkan tentera Islam menuju ke negeri tersebut, menyerang dan menawan dengan sebab seorang perempuan Islam dihina. Cuba bayangkan, demi izzah seorang muslimah. Demi maruah seorang muslimah, seorang khalifah sanggup mengisytiharkan perang terhadap sebuah negara dan menghantarkan hampir semua bala tentera beliau.

DIMANAKAH PEMBELA UMAT PADA HARI INI?

  Kini, berapa banyak Muslimah yang dicabul kehormatannya oleh kuffar ? Berapa banyak Muslimah yang berteriak meminta tolong dari kezaliman yang dideritanya? Berapa banyak kaum Muslimin yang ditawan pemerintahan kafir maupun pemerintahan murtad ? Bukankah sudah terdengar teriakan mereka dari penjara di Guantanamo (Cuba), Abu Gharib (Irak), Bagram (Afghanistan), Gaza (Palestina) dan penjara-penjara Amerika dan Inggris di seluruh dunia. Dimanakah Khalifah hari ini?

HANYA GERHANA BELUM TERBENAM MATAHARI

  Jangan berasa lemah dan jangan berasa hina, kerana kita adalah yang paling mulia andaikata kita beriman. Pembantaian dan penindasan yang terjadi ini tidak akan kekal lama. Kesedaran umat islam semakin hari semakin meningkat, jiwa-jiwa pemuda yang ikhlas dalam mendirikan agama ini mula bertambah dengan mendadak. Mana mungkin seorang muslim akan redha hidup tanpa bayangan khilafah. Pelbagai jemaah mula merancakkan aktiviti dakwah dan tarbiyyah mereka untuk menyedarkan umat ini. Umat ini masih mempunyai harapan. Kita adalah harapan Ummah.
Islam akan bangkit mengalahkan kuffar seperti matahari yang timbul menerangi kegelapan malam


"Saudaraku,Janganlah engkau putus asa, kerana putus asa bukanlah akhlak seorang muslim. Ketahuilah bahawa kenyataan hari ini adalah cita-cita semalam, dan cita-cita hari ini adalah kenyataan hari esok. waktu masih panjang dan hasrat untuk wujudnya kedamaian masih tertanam dalam jiwa masyarakat kita, walaupun fenomena-fenomena kerosakkan dan kemaksiatan menghantui kita. Yang lemah tidak akan lemah buat selama-lamanya dan yang kuat tidak akan selamanya kuat."
                                                                                       Hassan Al-Banna

Read More | Komen
 
Copyright © 1433H | 2012M. AIM | Membina Generasi Harapan . Hak cipta adalah terpelihara.
Laman ini dibangunkan oleh Unit Media Akademi Ikatan Muslimin